#

Program Studi Magister Ilmu Pemerintahan, JK School of Government Universitas Muhammadiyah Yogyakarta melakukan penelitian dengan topik “Liputan media Indonesia tentang pandemi kesehatan masyarakat: Framing Pandemi COVID19” dengan tim peneliti yang terdiri dari Abitassha Az Zahra, Eko Priyo Purnomo, Christine Tonario, Achmad Nurmandi.

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis efektivitas komunikasi pemerintah dalam menanggapi persepsi masyarakat dalam menanggapi persepsi masyarakat dalam berurusan dengan massif Covid-19. kasus. Metodologi-Penelitian ini menggunakan analisis wacana kritis untuk mengidentifikasi kerangka dominan dan daya tarik emosional dari berita yang disajikan oleh tiga surat kabar terkemuka di Indonesia yaitu Antaranews.com, Kompas.com, dan Detik.com. Selain itu, alat NCapture dan Nvivo 12 Plus digunakan untuk memeriksa perubahan mendasar untuk membahas masalah COVID-19. Selain itu, untuk memeriksa bagaimana perspektif publik Indonesia tentang masalah COVID19, sejumlah akun Twitter disurvei yang terkait dengan kata kunci COVID19Indonesia dan NodeXL digunakan untuk mengumpulkan data. Data dikumpulkan dari 1 Januari 2020 hingga 30 Maret 2020.

Temuan-Framing media memainkan peran penting dalam menentukan pemahaman publik tentang penyakit virus yang sangat menular dan reaksi perilaku. Dalam menghadapi masalah kesehatan yang masif, sangat disarankan agar pemerintah bisa mendapatkan dukungan rakyat. Namun, pemerintah gagal berkomunikasi secara efektif dalam mensosialisasikan, mendidik dan mengkampanyekan rakyat. Oleh karena itu, orang-orang secara besar-besaran mengeluh dan merespons secara negatif terhadap mereka.

Implikasi penelitian – Pemerintah harus mengubah pendekatan cara komunikasi mereka serta mengubah sikap mereka sehingga komunikasi menjadi lebih jelas dan transportasi. Jika mungkin masyarakat atau orang akan mengikuti instruksi pemerintah. Informasi pemerintah akan dapat dimengerti dan kurang tahan oleh rakyat.

Orisinalitas – Tidak ada studi tentang komunikasi pemerintah dan tanggapan orang-orang di Covid-19. Terutama dengan menerapkan framing media dan analisis sosial media. Kesimpulan.

Kata kunci: Covid-19, Pembingkaian Media, Komunikasi Pemerintah, Indonesia.

 

Pendahuluan 

Komponen utama dari respons pandemi adalah komunikasi yang efektif dari pemerintah dan lembaga kesehatan. Ini membantu langsung publik untuk mengambil tindakan yang tepat untuk mengatasi wabah, mengurangi morbiditas dan mortalitas, dan membatasi paparan (Lee dan Basnyat, 2013). Menurut Barry (2009), “senjata tunggal terpenting melawan penyakit adalah vaksin dan yang terpenting kedua adalah komunikasi”. Wabah coronavirus 2019 (COVID-19), menyerang terhadap respons pandemi di berbagai tingkat pemerintahan, lembaga internasional, dan organisasi kesehatan, menciptakan tantangan tidak hanya bagi pekerja perawatan kesehatan, ahli virus, dan pejabat pemerintah tetapi juga untuk pakar komunikasi yang bertanggung jawab dalam berkomunikasi dengan publik berkaitan dengan pandemi.

Wabah koronavirus Covid19 yang muncul membuat dunia “ditahan” yang kini telah melampaui angka kematian gabungan dari sindrom pernapasan akut (SARS) 2003 yang parah dan sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS) (Ahmed dan Memish, 2020) . Pada bulan Desember 2019, China melaporkan kepada kasus pneumonia Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang penyebabnya tidak diketahui terjadi di Wuhan, Hubie. Pasien awal menunjukkan gejala klinis seperti pneumonia virus. Bagaimanapun, kapasitas China untuk mendeteksi kasus menerima pengakuan awal dan verifikasi patogen. Sekuensing genetik virus menyarankan COVID-19 dan terbukti memiliki kemiripan 75-80% dengan SARS-CoV. Pada 24 Februari 2020, di lebih dari 28 negara sekitar 80.000 kasus yang dikonfirmasi telah dilaporkan (Kandel et al., 2020). Pada 30 Januari, WHO mendeklarasikan wabah COVID-19 sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional. Dengan demikian, setelah 11 Maret, WHO menyatakan COVID-19 sebagai pandemi, mengindikasikan lebih dari 110 negara dengan 118.000 kasus penyakit coronavirus dan wilayah di seluruh dunia dan risiko berkelanjutan penyebaran global lebih lanjut (Ducharme, 2020).

Gb 1. Trend Berita Covid-19 di Indonesia per Juta

                                                                                              

Pada awal bulan 2020, topik tentang coronavirus menjadi berita utama pada beberapa berita. Virus menyebar sangat cepat menjadi masalah dunia. Setiap orang mencari topik tentang coronavirus dan topik dengan cepat tren di Google. Hampir, semua media arus utama menyoroti tentang COVID-19, seperti kebijakan keputusan untuk mendefinisikan dan mencegah penyebaran virus. Informasi negatif juga beredar sebagai berita utama dalam beberapa berita. Pada Gambar 1., nilai pembaca tentang COVID-19 tumbuh lebih cepat daripada sebelum Januari 2020. Pada awal Januari jalur garis menekankan bahwa orang memiliki minat yang lebih rendah pada masalah tentang COVID-19. Ini karena fakta bahwa, media arus utama hanya menjelaskan penyebaran virus di China.

Namun, penyakit coronavirus yang baru (COVID-19), yang disebabkan oleh sindrom pernafasan akut yang parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2), telah menjangkau banyak negara, termasuk Indonesia. Pada awal Maret 2020, wabah dimulai dan kurang dari sebulan virus ini telah menginfeksi 1.285 pasien dan 114 kematian di Indonesia. Pada tanggal 2 Maret 2020, Presiden Joko ‘Jokowi’ Widodo berpidato di hadapan bangsa untuk menyatakan kasus COVID-19 pertama dan kedua yang dikonfirmasi oleh Indonesia. Oleh karena itu, kemudian menjadi jelas bahwa kedua individu tersebut adalah seorang wanita berusia 31 tahun dan ibunya yang berusia 64 tahun hanya mengetahui tentang kondisi mereka dari berita dan bahwa Presiden telah mengumumkannya kepada publik sebelum pejabat kesehatan secara pribadi memberi tahu kedua individu tersebut. (Almuttaqi, 2020).

Sementara itu, Menteri Kesehatan Indonesia Terawan Agus Putranto mengatakan kepada publik, “Jangan panik, jangan cemas. Nikmati saja. Makan dengan baik, hidup sehat. Jika Anda batuk, gunakan masker wajah. ” Pernyataan Menteri Kesehatan dianggap oleh banyak pihak yang berusaha mengecilkan keadaan darurat kesehatan masyarakat internasional. Meskipun, niat Menteri Kesehatan mungkin untuk menenangkan publik tetapi pesan untuk “menikmati aja” datang melalui karena tidak peduli apa yang merupakan masalah yang sangat mematikan dan serius yang dihadapi dunia. Beberapa minggu kemudian, Indonesia secara aneh muncul menjadi salah satu dari sedikit negara besar di Asia tanpa ada kasus COVID-19 yang sudah dikonfirmasi meskipun memiliki penerbangan langsung ke Wuhan yang tidak akan diterbangkan hingga 23 Januari 2020. Menteri Kesehatan, seorang yang sangat religius menyatakan bahwa itu adalah sebuah “berkah dari Yang Mahakuasa” yang selanjutnya mengangkat alis untuk semua orang. Selain itu, Menteri Kesehatan menggambarkan penelitian para peneliti dari Universitas Harvard yang berpendapat bahwa Indonesia mungkin memiliki kasus yang tidak diketahui menggunakan pemodelan matematika sebagai “penghinaan” (Almuttaqi, 2020).

Untuk mengatasi kesenjangan dalam literatur tentang liputan berita dalam pandemi COVID-19, penelitian ini berupaya untuk menjawab, dengan memeriksa karakteristik framing media berita, mengikuti pertanyaan penelitian: Apa kerangka dominan saat ini yang digunakan dalam liputan baru COVID-19 oleh tiga surat kabar yang beredar luas di Indonesia ?

 

Metode Penelitian

Penelitian ini menggunakan analisis wacana kritis dalam mengidentifikasi kerangka dominan dan daya tarik emosional dari berita yang disajikan oleh tiga surat kabar terkemuka di Indonesia. Penelitian ini menganalisis artikel berita tentang isu-isu yang berkembang COVID-19, di tiga berita online paling terkemuka di Indonesia yaitu: Antaranews.com, Kompas.com, dan Detik.com dari 1 Januari 2020 hingga 30 Maret 2020. Data yang dikumpulkan dalam berita terkait online ke kata kunci Coronavirus atau COVID-19. Selain itu, Nvivo 12 Plus digunakan untuk menguji perubahan mendasar yang membahas masalah COVID-19. Dengan demikian, penggunaan NCapture digunakan untuk mengumpulkan data dari tiga surat kabar terkemuka di Indonesia secara online. Untuk memeriksa bagaimana perspektif publik Indonesia tentang masalah COVID19 antara Januari dan Maret 2020, beberapa akun Twitter disurvei terkait dengan kata kunci COVID19Indonesia. Aplikasi NodeXL digunakan untuk mengumpulkan data media sosial dan memeriksa frekuensi kata penting yang muncul di media social.

 

Hasil dan diskusi 

Topik tentang coronavirus menjadi berita utama pada beberapa berita di awal tahun 2020. Virus ini menyebar dengan sangat cepat menjadikan sebuah permasalahan global. Sehingga, topik terkait denga virus ini cepat berkembang menjadi sebuah tren dalam mesin pencari Google.com. Tidak sedikit orang mencari topik tentang virus COVID19 untuk mendapatkan informasi tentang pandemi tersebut. Hal ini menyebabkan semua media arus utama menyoroti tentang permasalahan COVID19, sehingga membuat berbagai informasi muncul sebagai berita utama. Perubahan jumlah publikasi dari beberapa surat kabar dapat terlihat dengan jelas pada gambar 2. Peningkatan yang cukup signifikan dari jumlah surat kabar terkait informasi permasalahan kebijakan publik tentang COVID19 terus mengalami peningkatan dari bulan Januari hingga Maret.

Gb. 2, Jumlah Publikasi Berita Online Antara Januari dan Maret 2020 tentang COIVD19

 

Peningkatan jumlah publikasi berita online juga berbanding lurus dengan perbuahan framing mendasar yang terlihat pada bulan Januari hingga Maret dalam permasalahan COVID19. Pada bulan Januari, sorotan beberapa berita online mengindikasikan bahwa Pemerintah masih belum memfokuskan kebijakan isu permasalahan COVID19. Gambar 3 menunjukkan, pada bulan Januari, berita online hanya melakukan framing tentang informasi dasar COVID19 dan beberapa kasus COVID19 di Cina. Perubahan kerangka dasar kemudian muncul pada bulan Februari dan Maret. Pada bulan Februari dan Maret, framing berita online telah membuat sorotan yang berfokus pada isu-isu kebijakan yang diambil oleh Pemerintah.

Gb 3. Perubahan Isu dari Berita Online antara Bulan Januari hingga Maret


                                                       

Kepercayaan publik yang terjamin menjadi tujuan utama dari framing berita online dalam situasi pandemi COVID19. Sehingga, framing yang dilakukan oleh beberapa media arus uatam ingin mempertahankan perspektif positif masyarakat terhadap tindakan yang diambil oleh pemerintah untuk menyelesaiakan permaslaahan pandemic COVID19. Dengan menyajikan kerangka spesifik  media arus utama ingin mempengaruhi opini publik (Rowbotham, McKinnon, Marks, & Hawe, 2019).

Gb. 4. Opini Publik pada Tingkat Kematian Covid 19

 

Namun, dalam pandemi COVID19, kerangka spesifik berita online tidak dapat memengaruhi opini publik. Peningkatan kasus kematian COVID19 yang relative tinggi, membuat berbagai perspektif negatif muncul di masyarakat. Terlihat jelas pada gambar 4, nilai indikator protes menjadi nilai tertinggi dibandingkan indikator lainnya. Pada Gambar 4, indikator negatif seperti kemarahan, ketakutan, protes, kesedihan memiliki nilai tinggi. Ini menunjukkan masyarakat tidak puas dengan kebijakan preventif pemerintah. Lingkup sosial menjadi ruang lingkup protes tertinggi masyarakat. Meskipun, framing berita online menunjukkan informasi positif tentang tindakan Pemerintah, perspektif masyarakat tidak mudah dikendarai hanya dengan membingkai tindakan online berita. Tindakan baik Pemerintah menjadi peran penting untuk membuat perspektif positivie masyarakat.

Penelitian ini menyarankan bahwa pemerintah harus mengubah pendekatan cara komunikasi mereka serta mengubah sikap mereka sehingga komunikasi menjadi lebih jelas dan transparan. Oleh karena itu, dalam masalah kesehatan yang masif ini, akan direkomendasikan jika pemerintah harus transparan, responsif, akuntabel, dan melakukan lebih banyak komunikasi dua arah dengan masyarakat. Jika mungkin masyarakat atau orang akan mengikuti instruksi pemerintah. Informasi pemerintah akan dapat dimengerti dan kurang tahan oleh rakyat. Dengan kata lain, pandemi dapat dikurangi dan diminimalkan dengan mudah jika ada kolaborasi di antara para pemangku kepentingan dan dapat dibuat lebih cepat jika komunikasi di antara mereka jelas dan transparan.

Eko Priyo Purnomo MRes., PhD

Prof Achmad Nurmandi MSc

Abitassha Az Zahra, S.IP

Related Article

View More

Comment

© Majelis Linkungan Hidup Pimpinan Pusat Muhammadiyah 2018